Untuk Pertama Kali Dalam Sejarah, Korea Selatan Memberikan Status Pengungsi Berdasarkan Identitas Transgender

0
Untuk Pertama Kali Dalam Sejarah, Korea Selatan Memberikan Status Pengungsi Berdasarkan Identitas Transgender

Dalam keputusan penting, Pengadilan Tinggi Seoul telah memutuskan bahwa seorang Transgender yang telah dianiaya di negara asalnya karena identitas gendernya memiliki hak untuk diberikan status pengungsi di Korea Selatan . Hasil pada Kamis, 20 Oktober menandai pertama kalinya bahwa Korea Selatan telah mengakui identitas Trans seseorang sebagai dasar untuk menerima suaka di bawah Undang-Undang Pengungsi Korea.

Pengadilan, yang diawasi oleh Hakim Kim Jong-ho, memutuskan mendukung seorang wanita Malaysia, 'K', setelah dia mengajukan gugatan terhadap Kantor Imigrasi Seoul karena menolak status pengungsinya. K, yang telah diidentifikasi sebagai seorang wanita sejak dia berusia 10 tahun, ditangkap di Malaysia karena "berpenampilan sebagai seorang wanita dan mengenakan pakaian wanita". Dia didakwa dengan denda 950 ringgit (lebih dari 3 Juta Rupiah) untuk pelanggaran tersebut, dan dipaksa menghabiskan tujuh hari dalam tahanan.

Untuk menghindari penganiayaan, wanita Transgender meninggalkan Malaysia pada Oktober 2015, dan mengajukan status pengungsi di Korea Selatan pada Juli 2017. Permohonannya pada awalnya ditolak oleh otoritas imigrasi dan pengadilan tingkat pertama, tetapi Pengadilan Tinggi membalikkan keputusan sebelumnya, dan diberikan status pengungsinya.

Menurut outlet berita lokal Hankyoreh , pengadilan memutuskan bahwa K memiliki “ketakutan yang beralasan” akan penganiayaan dan telah mengalami diskriminasi dan hukuman karena identitas Transgendernya. Pejabat memutuskan bahwa, di Malaysia, dia hidup di bawah batasan dan ancaman sosial yang tidak adil, yang sesuai dengan penganiayaan sebagaimana didefinisikan oleh Konvensi Pengungsi PBB.

Berbicara tentang keputusan penting itu, Jaringan Hak Asasi Manusia Minoritas Pengungsi (MRHRN) mengatakan bahwa mereka berharap ini akan menjadi titik awal untuk perluasan lebih lanjut dari lingkup pengakuan pengungsi. Organisasi tersebut mengatakan bahwa meskipun dalam kasus ini ada bukti signifikan untuk membuktikan kerentanan K, "bahkan dalam keadaan yang meragukan, penentuan harus bersandar pada pemohon, dan mereka tidak boleh diberi beban berat untuk mencoba membuktikan status mereka."

Referensi:
  • https://gcn.ie/south-korea-president-rejects-feminism/
  • http://english.hani.co.kr/arti/english_edition/e_national/1063690.html
  • https://gcn.ie/malaysian-conversion-therapy-app/
Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.
Post a Comment (0)
To Top